Apa Itu Zat Gizi Mikro? Contoh dan Manfaatnya bagi Tubuh Manusia

Zat Gizi Mikro

Zat gizi mikro adalah elemen penting dalam pola makan yang sering kali diabaikan. Meskipun dibutuhkan dalam jumlah kecil oleh tubuh, peran zat gizi mikro sangat besar dalam menjaga kesehatan dan fungsi tubuh manusia.

Melalui artikel ini, Crystal of the Sea akan membahas secara mendalam apa itu zat gizi mikro, mengapa zat gizi mikro penting untuk tubuh, serta jenis dan fungsi zat gizi mikro. Dengan memahami hal ini, Anda dapat mengapresiasi peran vital zat gizi mikro dalam menjaga kesehatan tubuh dengan lebih baik.

Apa Itu Zat Gizi Mikro?

Zat gizi mikro merujuk pada kategori gizi yang mencakup vitamin dan mineral. Gizi ini dibutuhkan dalam jumlah kecil, tetapi memiliki dampak besar pada kesehatan tubuh. Dalam konteks ini, “mikro” menunjukkan bahwa tubuh hanya membutuhkan sedikit dari gizi ini, tetapi keberadaannya sangat penting untuk menjalankan berbagai fungsi vital. Contoh zat gizi mikro melibatkan sejumlah vitamin dan mineral yang mendukung kesehatan dan keberlanjutan tubuh manusia.

Coba Gratis Produk Crystal of the Sea

Mengapa Zat Gizi Mikro Penting untuk Tubuh?

Zat gizi mikro memainkan peran kunci dalam menjaga kesehatan dan keseimbangan tubuh manusia. Meskipun diperlukan dalam jumlah kecil, dampaknya sangat signifikan. Vitamin dan mineral dalam kategori ini memainkan peran penting dalam berbagai fungsi tubuh, seperti pertumbuhan, metabolisme, dan fungsi organ-organ vital. Keberadaan yang cukup dari zat gizi mikro secara langsung terkait dengan kesehatan umum dan daya tahan tubuh terhadap berbagai penyakit.

Baca juga: Mari Mengenal Bubuk Teri MPASI yang Lezat

Jenis dan Fungsi Zat Gizi Mikro

Zat gizi mikro dapat dikategorikan menjadi empat jenis utama: vitamin larut dalam air, vitamin larut dalam lemak, makromineral, dan trace mineral. Setiap jenis memiliki peran unik dalam menjaga kesehatan tubuh dan mendukung fungsi-fungsi yang berbeda.

1. Vitamin yang Larut dalam Air

Vitamin yang larut dalam air melibatkan sejumlah Vitamin B (B1, B2, B3, B5, B6, B7, B9, B12) dan Vitamin C. Karakteristik utama dari vitamin yang larut dalam air adalah kelarutannya dalam cairan tubuh dan kemampuan untuk dikeluarkan melalui urine jika berlebihan. Beberapa jenis dan fungsi dari vitamin yang larut dalam air adalah:

  • Vitamin B1 (Thiamine): Berperan dalam mengubah gizi menjadi energi. Sumbernya termasuk biji-bijian utuh, daging, dan ikan.
  • Vitamin B2 (Riboflavin): Penting untuk produksi energi, fungsi sel, dan metabolisme lemak. Dapat ditemukan dalam organ hewan, telur, dan susu.
  • Vitamin B3 (Niacin): Mendukung produksi energi dari makanan. Sumbernya meliputi daging, salmon, sayuran berdaun hijau, dan kacang-kacangan.
  • Vitamin B5 (Pantothenic Acid): Diperlukan untuk sintesis asam lemak. Terdapat dalam organ hewan, jamur, dan alpukat.
  • Vitamin B6 (Pyridoxine): Membantu tubuh melepaskan gula dari karbohidrat yang disimpan untuk energi dan membentuk sel darah merah. Sumbernya termasuk ikan, udang, susu, wortel, dan kentang.
  • Vitamin B7 (Biotin): Berperan dalam metabolisme asam lemak, asam amino, dan glukosa. Dapat ditemukan dalam telur, almond, bayam, dan ubi jalar.
  • Vitamin B9 (Folate): Penting untuk pembelahan sel yang tepat. Sumbernya mencakup daging sapi, hati, kacang hitam, bayam, dan asparagus.
  • Vitamin B12 (Cobalamin): Diperlukan untuk pembentukan sel darah merah dan fungsi sistem saraf. Dapat ditemukan dalam kerang, ikan, dan daging.
  • Vitamin C (Ascorbic Acid): Dibutuhkan untuk pembentukan neurotransmitter dan kolagen, protein utama dalam kulit. Sumbernya termasuk buah jeruk, paprika, dan kubis Brussels.

Vitamin yang larut dalam air terlibat dalam proses penting seperti produksi energi dan pembentukan sel darah, dan karena tidak disimpan dalam tubuh, zat gizi mikro ini perlu diperoleh melalui asupan makanan yang teratur atau suplemen.

Baca juga: Ternyata Berbeda, Ini Perbedaan Gizi dan Nutrisi, Jangan Sampai Salah!

2. Vitamin yang Larut dalam Lemak

Vitamin yang larut dalam lemak melibatkan vitamin A, D, E, dan K. Uniknya, vitamin ini dapat disimpan dalam jaringan lemak tubuh, yang memungkinkan penyimpanan untuk masa mendatang. Beberapa jenis dan fungsi dari vitamin yang larut dalam lemak adalah:

  • Vitamin A: Diperlukan untuk penglihatan, fungsi organ, dan sistem kekebalan tubuh. Sumbernya meliputi hati, produk susu, dan sayuran berdaun hijau.
  • Vitamin D: Mendorong fungsi kekebalan tubuh, membantu penyerapan kalsium, dan pertumbuhan tulang. Terbentuk oleh paparan sinar matahari dan dapat ditemukan dalam minyak ikan dan susu.
  • Vitamin E: Berfungsi sebagai antioksidan, melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan. Sumbernya termasuk biji-bijian, minyak nabati, dan kacang-kacangan.
  • Vitamin K: Penting untuk pembekuan darah dan pengembangan tulang yang sehat. Dapat ditemukan dalam sayuran berdaun hijau, kedelai, dan labu.

Vitamin yang larut dalam lemak mendukung berbagai fungsi tubuh, termasuk penglihatan, pertumbuhan tulang, dan perlindungan sel dari kerusakan oksidatif.

3. Makromineral

Makromineral adalah mineral yang dibutuhkan dalam jumlah yang lebih besar oleh tubuh. Mereka memiliki peran utama dalam menjaga struktur dan fungsi tubuh. Beberapa jenis dan fungsi dari makromineral adalah:

  • Kalsium: Penting untuk struktur dan fungsi tulang serta gigi, juga terlibat dalam fungsi otot dan kontraksi pembuluh darah. Sumbernya mencakup produk susu, sayuran berdaun hijau, dan brokoli.
  • Fosfor: Bagian dari struktur tulang dan membran sel. Dapat ditemukan dalam salmon, yogurt, dan daging unggas.
  • Magnesium: Mendukung lebih dari 300 reaksi enzimatik, termasuk regulasi tekanan darah. Sumbernya termasuk almond, kacang mete, dan kacang hitam.
  • Sodium: Elektrolit yang membantu keseimbangan cairan dan pemeliharaan tekanan darah. Sumbernya termasuk garam, makanan olahan, dan sup kemasan.
  • Klorida: Sering ditemukan bersama natrium dan membantu menjaga keseimbangan cairan. Sumbernya termasuk rumput laut, garam, dan seledri.
  • Kalium: Elektrolit yang menjaga status cairan dalam sel dan membantu transmisi saraf serta fungsi otot. Dapat ditemukan dalam lentil, labu, dan pisang.
  • Sulfur: Bagian dari setiap jaringan hidup dan terkandung dalam asam amino metionin dan sistein. Sumbernya termasuk bawang putih, bawang bombay, kubis Brussels, telur, dan air mineral.

Makromineral memberikan kontribusi besar terhadap keseimbangan mineral dan fungsi struktural tubuh manusia.

Baca juga: Yuk Kenali 7 Manfaat Rumput Laut bagi Kesehatan Tubuh

4. Trace Mineral

Trace mineral, meskipun dibutuhkan dalam jumlah kecil, memainkan peran penting dalam fungsi tubuh dan kesehatan umum. Beberapa jenis dan fungsi dari trace mineral adalah:

  • Zat Besi: Mendukung transportasi oksigen dan pembentukan hormon tertentu. Sumbernya termasuk tiram, kacang putih, dan bayam.
  • Mangan: Mendukung metabolisme karbohidrat, asam amino, dan kolesterol. Dapat ditemukan dalam nanas, pecan, dan kacang tanah.
  • Tembaga: Diperlukan untuk pembentukan jaringan ikat dan fungsi otak dan sistem saraf yang normal. Sumbernya termasuk hati, kepiting, dan kacang mete.
  • Zinc: Penting untuk pertumbuhan normal, fungsi kekebalan, dan penyembuhan luka. Terdapat dalam tiram, kepiting, dan kacang kuda.
  • Iodium: Mendukung regulasi kelenjar tiroid. Dapat ditemukan dalam rumput laut, ikan cod, dan yogurt.
  • Fluorida: Diperlukan untuk perkembangan tulang dan gigi. Sumbernya termasuk jus buah, air, dan kepiting.
  • Selenium: Penting untuk kesehatan tiroid, reproduksi, dan pertahanan terhadap kerusakan oksidatif. Dapat ditemukan dalam kacang Brazil, sarden, dan ham.

Trace mineral berperan dalam banyak fungsi tubuh manusia, termasuk metabolisme, perkembangan tulang, dan dukungan sistem kekebalan.

Udang Rebon Dijadikan Bumbu Penyedap atau Kaldu

Memahami pentingnya zat gizi mikro dalam menjaga kesehatan tubuh membawa kita pada kesadaran akan perlunya asupan makanan yang seimbang. Dalam menjalani gaya hidup sehat, ketersediaan gizi berkualitas menjadi kunci utama. Oleh karena itu, penting untuk memilih sumber makanan yang memberikan keberagaman zat gizi mikro yang dibutuhkan oleh tubuh.

Melihat pentingnya ini, Crystal of the Sea mengajak Anda untuk mulai memperhatikan hal ini. Anda bisa mulai dari hal paling sederhana dengan mengonsumsi makanan bergizi seperti salah satu produk kami, yakni Bubuk Udang. Pasalnya Bubuk Udang yang kami jual merupakan sumber Vitamin B6 yang menjadi salah satu dari zat gizi mikro yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Selain itu, kami juga menyediakan berbagai produk lain yang mengandung banyak zat gizi mikro. Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut seputar produk kami, klik di sini!

Produk Crystal of the Sea

Sumber rujukan:

  • https://www.healthline.com/nutrition/micronutrients
  • https://www.who.int/health-topics/micronutrients
  • https://hellosehat.com/nutrisi/fakta-gizi/zat-gizi-makro-vs-mikro/
crystal sea indonesia

crystal sea indonesia

Crystal of the Sea hadir mempersembahkan yang terbaik dari alam untuk Anda, kami berkomitmen sepenuh hati untuk terus menghasilkan produk berkualitas yang sehat dan lezat.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

FOLLOW US

Memperkenalkan bayi pada makanan padat, atau yang dikenal sebagai MPASI (Makanan Pendamping ASI), dapat …

Ada banyak sekali camilan sehat yang dapat dikonsumsi untuk sekadar mengganjal perut, atau bahkan …

Anda harus mengonsumsi makanan yang mengandung kalsium untuk ibu hamil agar bayi di dalam …