12 Penyakit Kekurangan Gizi: Gejala, dan Cara Mencegahnya

Penyakit Kekurangan Gizi

Kesehatan yang optimal adalah modal utama untuk menjalani kehidupan yang berkualitas. Salah satu faktor penting yang memengaruhi kesehatan adalah gizi yang mencukupi. Kekurangan gizi dapat menjadi pemicu berbagai penyakit serius yang dapat memengaruhi berbagai aspek kehidupan.

Artikel ini akan membahas 12 jenis penyakit akibat kekurangan gizi, termasuk definisi, gejala, dan cara mencegahnya.

Apa itu Kekurangan Gizi?

Kekurangan gizi terjadi ketika tubuh tidak mendapatkan gizi yang cukup untuk menjalankan fungsi-fungsi pentingnya. Gizi ini melibatkan vitamin, mineral, protein, lemak, dan karbohidrat yang diperlukan untuk menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Ada beberapa faktor penyebab kekurangan gizi, termasuk pola makan yang tidak seimbang, kurangnya akses terhadap makanan bergizi, masalah penyerapan gizi, dan kondisi kesehatan tertentu yang membutuhkan asupan gizi yang lebih tinggi.

Baca juga: Inilah Perbedaan Stunting dan Gizi Buruk yang Perlu Anda Ketahui

12 Jenis Penyakit Akibat Kekurangan Gizi

Kekurangan gizi dapat menimbulkan dampak serius pada kesehatan tubuh, menyebabkan berbagai jenis penyakit yang dapat memengaruhi berbagai sistem organ. Berikut adalah penjelasan secara lengkap mengenai 12 jenis penyakit akibat kekurangan gizi:

1. Marasmus

Marasmus adalah kondisi kekurangan kalori dan protein yang parah. Terutama terjadi pada anak-anak yang mengalami kelaparan kronis. Gejalanya melibatkan penurunan berat badan yang drastis, kelemahan otot, dan penurunan pertumbuhan.

Coba Gratis Produk Crystal of the Sea

2. Kwashiorkor

Kwashiorkor muncul akibat kekurangan protein, terutama pada anak-anak yang mengonsumsi makanan rendah protein. Gejala melibatkan pembengkakan pada perut, kulit yang kering dan bersisik, serta pertumbuhan yang terhambat.

3. Xerophthalmia

Xerophthalmia adalah kondisi mata kering yang disebabkan oleh kekurangan vitamin A. Gejala termasuk mata kering, perubahan pada kornea mata, hingga dapat menyebabkan kebutaan jika tidak diobati.

4. Anemia Defisiensi Besi

Anemia defisiensi besi terjadi ketika tubuh kekurangan zat besi yang diperlukan untuk pembentukan sel darah merah. Gejala meliputi kelelahan, kulit pucat, dan kesulitan bernapas.

5. Beri-Beri

Beri-beri disebabkan oleh kekurangan vitamin B1 atau tiamin. Gejala melibatkan gangguan pada sistem saraf, gangguan jantung, serta kelumpuhan pada kasus yang parah.

6. Gigi Keropos

Kekurangan kalsium dan vitamin D dapat menyebabkan gigi keropos. Ini dapat mengakibatkan gigi mudah rapuh dan kerusakan struktur gigi.

7. Kretinisme

Kretinisme terjadi akibat kekurangan yodium pada masa perkembangan. Gejala melibatkan keterbelakangan mental, gangguan pertumbuhan, dan gangguan pada sistem saraf.

8. Gondok

Gondok adalah pembengkakan pada kelenjar tiroid akibat kekurangan yodium. Hal ini dapat memengaruhi fungsi tiroid dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

9. Rakhitis

Rakhitis adalah penyakit tulang yang terjadi karena kekurangan vitamin D, kalsium, atau fosfor. Ini dapat menyebabkan tulang menjadi lemah, lentur, dan mudah patah.

Baca juga: 10 Makanan yang Baik untuk Tulang yang Kuat dan Sehat

10. Skorbut

Skorbut disebabkan oleh kekurangan vitamin C. Gejala melibatkan perdarahan pada gusi, kulit kering dan bersisik, serta lemahnya sistem kekebalan tubuh.

11. Osteoporosis

Osteoporosis terjadi akibat kekurangan kalsium dan vitamin D, menyebabkan penurunan kepadatan tulang dan peningkatan risiko patah tulang.

12. Kekurangan Yodium

Kekurangan yodium dapat menyebabkan gangguan pada kelenjar tiroid, mengakibatkan masalah metabolisme dan pertumbuhan yang abnormal.

Baca juga: Mengenal Penyebab dan Dampak Kekurangan Gizi pada Balita

Cara Mencegah Penyakit Kekurangan Gizi

Kesehatan yang optimal dapat dipertahankan melalui langkah-langkah pencegahan yang sederhana namun efektif. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai cara mencegah penyakit akibat kekurangan gizi:

1. Konsumsi Makanan Bergizi

Makanan adalah sumber utama gizi yang dibutuhkan tubuh. Pastikan untuk mengonsumsi makanan yang kaya akan vitamin, mineral, protein, lemak sehat, dan karbohidrat kompleks. Seimbangkan asupan gizi harian dengan memasukkan berbagai jenis makanan, seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian utuh, dan sumber protein berkualitas.

2. Perhatikan Asupan Cairan Tubuh

Cairan tubuh sangat penting untuk menjaga fungsi tubuh yang optimal. Minumlah setidaknya 8 gelas air per hari untuk mencegah dehidrasi. Air membantu transportasi gizi ke sel-sel tubuh, menjaga suhu tubuh, dan mengeluarkan sisa-sisa metabolisme.

3. Jangan Konsumsi Makanan yang Mengandung Bahan Kimia Berbahaya

Hindarilah makanan yang mengandung bahan kimia berbahaya, seperti pewarna, pengawet, dan pemanis buatan. Pilih makanan alami dan organik untuk mengurangi risiko paparan zat-zat kimia yang dapat merugikan kesehatan tubuh.

Baca juga: Kenali Ciri-Ciri Keracunan Makanan Pada Anak

4. Hindari Konsumsi Alkohol dan Merokok

Alkohol dan merokok dapat merusak kesehatan tubuh secara keseluruhan, termasuk penyerapan gizi yang efektif. Batasi konsumsi alkohol dan hindari merokok untuk menjaga sistem pencernaan dan pernapasan tetap optimal.

5. Perhatikan Kebutuhan Gizi pada Setiap Tahap Kehidupan

Setiap tahap kehidupan memiliki kebutuhan gizi yang berbeda. Mulai dari bayi hingga lanjut usia, pastikan untuk memenuhi kebutuhan gizi sesuai dengan kondisi dan perkembangan tubuh. Konsultasikan dengan ahli gizi atau dokter untuk mendapatkan panduan yang tepat.

6. Lakukan Olahraga Secara Teratur

Olahraga tidak hanya membantu menjaga berat badan tetapi juga meningkatkan penyerapan gizi. Pilih aktivitas fisik yang sesuai dengan kondisi tubuh, seperti berjalan kaki, bersepeda, atau berenang. Lakukan olahraga secara teratur untuk mendukung kesehatan jantung, tulang, dan otot.

7. Periksakan Kesehatan Secara Berkala

Penting untuk menjalani pemeriksaan kesehatan secara berkala. Pemeriksaan ini dapat membantu mendeteksi kekurangan gizi atau masalah kesehatan lainnya sejak dini. Konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan untuk membuat jadwal pemeriksaan yang sesuai dengan kebutuhan individu.

Pencegahan penyakit akibat kekurangan gizi menjadi landasan utama dalam menjaga kesehatan tubuh. Dengan pemahaman mendalam mengenai jenis-jenis penyakit yang dapat muncul akibat kekurangan gizi dan langkah-langkah pencegahan yang efektif, kita dapat memastikan bahwa tubuh mendapatkan gizi yang cukup untuk berfungsi optimal. Kesadaran akan pentingnya gizi dapat menjadi kunci untuk mencegah berbagai penyakit serius yang dapat mengancam kesehatan.

Udang Rebon Dijadikan Bumbu Penyedap atau Kaldu

Sebagai langkah tambahan dalam menjaga kesehatan Anda dan keluarga, pertimbangkan untuk menambahkan produk Bubuk Udang dari Crystal of the Sea ke dalam menu sehat sehari-hari. Produk ini tidak hanya lezat tetapi juga kaya akan gizi penting. 

Berikut adalah beberapa kandungan gizi yang dapat Anda dapatkan dari Bubuk Udang Crystal of the Sea:

  • Protein tinggi: Bubuk udang merupakan sumber protein tinggi, yang sangat penting untuk pertumbuhan dan perbaikan sel-sel tubuh.
  • Vitamin dan mineral: Bubuk udang mengandung vitamin B kompleks, vitamin D, selenium, dan zink, memberikan dukungan tambahan untuk kesehatan tubuh secara menyeluruh.
  • Rendah lemak jenuh: Produk ini rendah lemak jenuh, sehingga cocok untuk mereka yang menjaga kesehatan jantung dan berusaha menjaga berat badan yang sehat.

Tambahkan Bubuk Udang sehat ini ke dalam berbagai hidangan, seperti sup, salad, atau saus, untuk memberikan sentuhan gizi ekstra pada makanan sehari-hari Anda.

Klik di sini untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai produk yang kami tawarkan!

Produk Crystal of the Sea

Sumber rujukan:

  • https://www.alodokter.com/perhatikan-berbagai-penyakit-akibat-malgizi-di-bawah-ini
  • https://www.klikdokter.com/ibu-anak/kesehatan-anak/7-penyakit-yang-disebabkan-karena-malgizi
  • https://morinagaplatinum.com/id/milestone/5-penyakit-yang-disebabkan-oleh-kurang-gizi
  • https://www.prenagen.com/id/4-jenis-penyakit-kurang-gizi-dan-solusi-mengatasinya
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

FOLLOW US

Pasti Anda mulai mencari informasi tentang bahan makanan dan menu MPASI yang tepat ketika …

Persiapan dan pemilihan alat makan menjadi hal yang tak bisa diabaikan ketika bayi Anda …

Apakah Anda sering merasa kebingungan dalam memberikan camilan untuk anak? Jika ya, maka Anda …