Tujuan dan Manfaat HACCP dalam Industri Pangan

Manfaat HACCP

Masih banyak orang yang belum mengetahui manfaat HACCP yang diterapkan pada sistem keamanan pangan. Padahal, tujuan HACCP ini diterapkan adalah agar perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengelola berbagai macam risiko yang terkait dengan sistem keamanan pangan.

Pada artikel ini, Anda akan mempelajari informasi lengkap mengenai apa itu HACCP, manfaat HACCP, serta tujuan HACCP yang perlu Anda ketahui. Mari simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Pengertian HACCP

Pengertian HACCP Hazard Analysis Critical Control Point

HACCP merupakan kependekan dari Hazard Analysis Critical Control Point. Secara sederhana, HACCP adalah sistem manajemen risiko yang memberikan lapisan keamanan tambahan untuk industri pangan, dari proses awal hingga distribusi produk. Prinsip HACCP ini telah diakui secara internasional.

Prinsip HACCP ini telah dirancang agar dapat diterapkan pada seluruh proses operasi industri pangan. Sistem HACCP sendiri terdiri atas tujuh prinsip, antara lain:

  • Melakukan analisis bahaya, baik itu bahaya biologis, kimia, maupun fisik.
  • Menentukan Critical Control Point (CCP), atau titik kontrol kritis.
  • Menetapkan batas kritis.
  • Menetapkan prosedur pemantauan.
  • Menetapkan tindakan korektif.
  • Menetapkan prosedur verifikasi.
  • Menetapkan prosedur pencatatan dan dokumentasi.

Sebelum prinsip-prinsip tersebut diterapkan, perlu dipastikan bahwa manajemen dan karyawan telah mendapatkan pendidikan dan pelatihan yang baik mengenai peran mereka dalam menyiapkan makanan yang aman. Pelatihan HACCP mencakup penjabaran tugas khusus untuk karyawan yang memantau setiap CCP hingga pengembangan rencana HACCP.

Baca juga: Inilah 7 Prinsip HACCP (Hazard Analysis and Critical Control Point)

Apa Tujuan dari Penerapan HACCP?

Apa Tujuan dari Penerapan HACCP

HACCP diterapkan untuk memastikan keamanan pangan melalui analisis dan pengendalian bahaya biologis, kimia, dan fisik, mulai dari tahap produksi, pengadaan, dan penanganan bahan mentah, hingga persiapan, distribusi, dan konsumsi produk jadi. Intinya, semua hal yang bersangkutan dengan industri pangan harus menggunakan prinsip HACCP dalam operasinya.

Bahaya biologis yang dimaksud di atas mencakup bakteri, virus, jamur, ragi, dan parasit. Di sisi lain, bahaya kimia mengacu pada bahan pembersih, pestisida, insektisida, bahan tambahan makanan, dan lain sebagainya.

Walaupun jarang ditemukan, tetapi ada juga sejumlah besar bahaya fisik seperti kaca, bahan kemasan, perhiasan, kotoran hama, rambut manusia, bulu binatang, dan serangga mati yang dapat mengancam makanan. Selain itu, bahaya kesehatan juga dapat timbul dari kehadiran alergen makanan yang tidak disengaja.

Sistem HACCP diterapkan untuk mengidentifikasi dan mengendalikan potensi bahaya pada titik-titik tertentu selama proses produksi makanan dan proses penanganan makanan. Penerapan HACCP harus dilakukan oleh setiap segmen industri pangan untuk memastikan bahwa makanan yang akan dimakan oleh konsumen adalah makanan yang aman.

Baca juga: Kenali Istilah-Istilah dalam HACCP

10 Manfaat Penerapan HACCP

Manfaat dan Tujuan HACCP

Ada banyak sekali manfaat yang bisa didapatkan oleh setiap perusahaan yang bergerak di industri pangan dengan menerapkan HACCP. Berikut ini adalah beberapa manfaat HACCP yang perlu Anda ketahui.

1. Mencegah Bahaya Keamanan Pangan

Manfaat HACCP yang pertama adalah dapat mencegah keamanan bahaya pangan. Bisnis makanan yang mematuhi dan menerapkan prinsip HACCP dapat memastikan bahwa produknya bebas dari kontaminan biologis, kimia, maupun fisik. Jadi, konsumen dapat mengonsumsi produk pangan yang disediakan dengan lebih aman dan nyaman.

Sistem keamanan HACCP akan memastikan kebersihan karyawan, melakukan pemisahan makanan mentah dan matang, menjaga sanitasi tempat kerja, serta menjaga suhu internal minimum yang aman diterapkan secara ketat. Perusahaan yang fokus menerapkan HACCP akan mampu meningkatkan citra publiknya karena menunjukkan komitmen terhadap kesehatan bersama, baik itu karyawan maupun konsumennya.

2. Mengontrol Risiko Keamanan Pangan di Seluruh Rantai Operasi

Manfaat HACCP yang selanjutnya adalah dapat mengontrol risiko keamanan pangan pada seluruh rantai operasi. Sistem manajemen HACCP berusaha untuk mengendalikan masalah keamanan pangan di semua tahap operasi, mulai dari produksi bahan mentah, pengadaan, penanganan, hingga pembuatan, penyimpanan, distribusi, penjualan, dan konsumsi produk makanan jadi. Oleh karenanya, perusahaan dapat meminimalisir terjadinya masalah keamanan pangan.

3. Standarisasi Proses Produksi Makanan

Penerapan HACCP dapat membantu menstandardisasi proses produksi makanan. Ketika Anda melakukan identifikasi titik kontrol kritis, intervensi harus dilakukan sehingga makanan yang disiapkan dapat aman dari bahaya. Hal tersebut memunculkan standar dan konsistensi yang kritis dan terukur dalam proses produksi pangan.

Maka dari itu, standar proses produksi makanan dapat tercipta dan dapat diikuti seterusnya. Hal ini juga dapat memberikan ruang untuk pemantauan dan tindakan korektif jika standar tidak terpenuhi.

Baca juga: Apa itu Sertifikat HACCP dan Bagaimana Cara Mendapatkannya?

4. Meningkatkan Kualitas Produk

Setelah standarisasi proses produk makanan telah tercipta, maka manfaat HACCP yang dapat dirasakan juga adalah kualitas produk meningkat.

Jika semua masalah keamanan pangan sudah teridentifikasi dan proses produksi makanan sudah memiliki standar yang sesuai, maka kualitas produk yang dihasilkan juga sudah pasti akan meningkat karena dapat dikatakan bahwa produk yang tercipta merupakan produk yang sempurna.

5. Mengurangi Kerugian

Manfaat HACCP yang tidak kalah pentingnya adalah dapat mengurangi risiko mengalami kerugian. Penerapan HACCP sendiri ditujukan untuk menghindari terjadinya masalah keamanan pangan.

Jadi, ketika HACCP telah diterapkan dengan baik, maka perusahaan pun tidak akan mengalami kerugian karena masalah keamanan pangan.

6. Melengkapi dan Memperkuat Quality Management System

Jika suatu perusahaan telah menerapkan suatu sistem manajemen mutu (quality), maka HACCP akan melengkapi dan memperkuat sistem tersebut. Hal ini terutama yang mengarah pada keselamatan dan mutu pangan.

7. Dapat di Integrasikan dengan Sistem Manajemen Lainnya

Meskipun HACCP lebih mengarah pada keamanan pangan, HACCP juga dapat diintegrasikan pada sistem manajemen yang lain seperti sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja, lingkungan, dan juga mutu.

8. Memperbaiki Mindset yang Keliru

Penerapan prinsip HACCP harus selaras dengan prinsip “humanisme”. Jika pandangan lama menganggap karyawan sebagai “alat produksi” yang tidak berbeda jauh dengan mesin dan peralatan, maka padangan yang lebih baru adalah menganggap karyawan sebagai “manusia” yang memiliki kemampuan dan potensi tak terbatas serta mempunyai keinginan dan cita-cita untuk mencegah terjadinya masalah pangan.

9. Menjadi Alat yang Digunakan untuk Manajemen Risiko

Bahasa yang lebih dipahami oleh top level management berkaitan dengan risiko kegagalan produk adalah bahasa “uang”. Risiko kegagalan secara umum terdiri dari biaya perencanaan, biaya pemeriksaan dan pengujian, biaya kerusakan internal dan eksternal.

Dengan HACCP semua risiko tersebut telah diperhitungkan dan dikelola sehingga diharapkan akan tercapai biaya atau risiko kegagalan yang paling optimal.

10. Meningkatkan Keuntungan

Bisnis yang mematuhi dan menerapkan prinsip HACCP akan melihat keuntungannya meningkat seiring waktu karena konsumen akan merasa bahwa produk yang disediakan aman untuk dikonsumsi dan nyaman untuk membelinya terus-menerus.

Bisnis seperti itu juga akan aman dari litigasi oleh konsumen dan hukuman oleh pemerintah. Penerapan prinsip HACCP dan manajemen produk yang tepat akan membantu bisnis dalam menjaga standar keamanan pangan.

Crystal of the Sea HACCP
Produk Crystal of the Sea yang telah menerapkan HACCP

Demikian penjelasan mengenai manfaat HACCP dan tujuan HACCP diterapkan yang perlu Anda pahami. Jika Anda ingin membeli food powder, snack, atau produk pangan premium sejenisnya, Anda dapat menemukannya di Crystal of the Sea. Produk pilihan Crystal of the Sea dibuat dengan menerapkan prinsip HACCP, jadi sudah pasti produknya aman dan berkualitas tinggi. Jika ada pertanyaan mengenai produk kami, Anda dapat menghubungi kami di sini.

Sumber rujukan:

  • https://hubworks.com/en/blog/5-benefits-of-implementing-haccp-in-your-foodservice-business.html
  • https://mutuinstitute.com/post/manfaat-dan-tujuan-sistem-haccp/
  • Muhandri, Tjahta. 2012. Sistem Jaminan Mutu Industri Pangan. Bogor: IPB Press
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

FOLLOW US

Sebagai seorang ibu yang juga bekerja, Anda harus mengetahui tips MPASI working mom agar …

Program diet sangat berkaitan erat dengan menjaga kompleksitas dan penyerapan gizi tubuh. Biasanya, makanan …

AI telah menjadi salah satu bidang teknologi yang berkembang pesat dan memiliki potensi besar …