GTM (Gerakan Tutup Mulut) pada Anak: Penyebab dan Cara Mengatasinya

Apa Itu GTM

Anda sedang pusing karena anak melancarkan aksi Gerakan Tutup Mulut (GTM)? Tidak ada salahnya mencari tahu penyebab GTM serta solusi mengatasinya. Perlu disadari pula bahwa alasan kegagalan solusi GTM adalah perlakuan yang salah ketika anak berada di fase tersebut.

Sebagai orang tua, Anda mungkin belum memahami betul apa itu GTM. Ada pula orang tua yang bingung penyebab anak melakukan GTM, belum lagi cara mengatasinya. Selain itu, beberapa tindakan orang tua justru malah membuat aksi GTM anak makin menjadi-jadi. Agar tidak bingung, simak artikel ini untuk mengetahui cara mengatasi GTM pada bayi Anda.

Apa itu Gerakan Tutup Mulut (GTM)?

Apa itu Gerakan Tutup Mulut

Gerakan Tutup Mulut (GTM) merupakan tindakan anak menutup mulutnya ketika makan. Aksi GTM bisa juga berupa melepehkan makanan, memalingkan kepala, atau menangis. Biasanya, GTM mulai terjadi sejak bayi sudah mulai mengonsumsi Makanan Pendamping ASI (MPASI).

Orang tua cenderung bersikap toleran dalam memberikan makanan ketika anak sedang GTM. Pasalnya, orang tua merasa panik dan bingung mencari solusinya. Alhasil, mereka pun melakukan berbagai cara demi mendorong si buah hati mau makan.

Contohnya, terus memberikan camilan atau junk food, memberikan suplemen penambah nafsu makan, bahkan mengajak sang anak beraktivitas sambil makan. Masalahnya, sikap tersebut belum tentu menjadi solusi agar anak tidak lagi GTM. Anda sebagai orang tua justru harus tahu tindakan apa yang harus dihindari ketika anak berada di fase tersebut.

Food Powder Crystal of The Sea Cocok untuk Anak Anda yang Sulit Makan

Penyebab GTM pada Anak

Penyebab GTM pada Anak

Alasan anak sedang mengalami GTM bermacam-macam. Penyebabnya bisa berupa masalah sepele seperti menu makanan yang tidak sesuai seleranya. Namun, ada pula penyebab serius anak GTM, yakni gangguan makan kronis.

Baca uraian di bawah ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyebab GTM pada anak. 

1. Masih Merasa Kenyang

Penyebab yang paling sering sehingga membuat gangguan makan pada Anak (GTM) yaitu karena mereka masih kenyang. Anak masih kenyang karena camilan-camilan sebelumnya sehingga mereka tidak mau membuka mulutnya. Jarak antara jam makan utama dan camilan yang terlalu singkat juga menjadi penyebabnya.

2. Makanan Tidak Sesuai Selera

Penyebab ini biasanya terjadi pada picky eater. Mereka memilih-milih makanan karena menu yang disajikan tidak sesuai seleranya. Sayangnya, masalah ini sering terjadi ketika Anda berusaha menyajikan makanan sehat seperti sayuran atau buah-buahan.

Ibu Memberi Makan Makanan yang Sesuai Selera

3. Porsi Makan Terlalu Banyak

Tanpa disadari, Anda mungkin memberikan porsi yang terlalu banyak pada makanan anak. Padahal, porsi makanan anak tidak sama seperti porsi orang dewasa. Anda harus mengetahui porsi yang wajar untuk anak sesuai usia mereka.

4. Makan sambil Melakukan Aktivitas Lain

Anak menutup mulutnya saat makan karena mereka terdistraksi dengan aktivitas atau benda lainnya, seperti gadget, televisi, mainan, dan barang di sekitarnya.

Ada pula orang tua yang mengajak anak makan sambil jalan-jalan. Alhasil, si buah hati lebih fokus sama distraksi tersebut dan mengabaikan makanannya.

5. Sembelit

Anak GTM juga bisa disebabkan karena sembelit. Alhasil, nafsu makan hilang sehingga mereka berhenti makan. Masalah ini sulit disadari, terutama jika mereka belum mampu mengutarakan masalahnya.

6. Sensitif Terhadap Makanan

Beberapa anak bisa jadi mengalami sensitivitas makanan. Salah satunya penyakit celiac, yakni sistem imun bereaksi melawan makanan dengan kandungan gluten.

Saat makan, mereka bisa merasa nyeri dan tidak nyaman. Anda bisa berkonsultasi ke dokter untuk mengetahui penyebab GTM ini.

Baca juga: Yuk Cari Tahu Kandungan Gizi Udang yang Lezat dan Sehat

7. Anoreksia Nervosa

Anak-anak pun bisa mengalami gangguan psikologis ini sehingga mereka melakukan GTM. Anoreksia nervosa merupakan kondisi medis ketika anak memiliki persepsi yang salah tentang berat badan.

Selain itu, mereka juga takut memiliki bobot badan yang besar. Biasanya, kondisi ini dialami pada anak yang sudah sadar tentang berat badannya.

8. Sedang Tumbuh Gigi

Selain beberapa penyebab di atas, anak usia 2 tahun biasanya mengalami GTM karena sedang tumbuh gigi. Dalam kondisi ini anak akan menjadi lebih rewel dan menolak makan karena area mulutnya sakit.

9. Esofagis Eosinofilik

Terakhir, ada esofagitis eosinofilik yang menyerang kerongkongan anak. Penyakit ini berupa penumpukan sel imun sehingga tenggorokan menjadi bengkak. Rasa tidak nyaman di area tenggorokan tentu saja membuat anak GTM.

Apa Dampak Kesehatan Anak GTM?

Dampak Kesehatan Anak GTM

Apa saja risiko kesehatan yang dapat muncul jika anak mengalami GTM? Berikut ini penjelasannya.

1. Kekurangan Asupan Gizi

Salah satu alasan mengapa orangtua harus memberi perhatian pada masalah GTM pada anak karena anak tersayang dapat mengalami malnutrisi seperti kekurangan gizi bahkan stunting.

Dapatkan informasi mengenai standar berat dan tinggi badan anak Anda dan ketahui apakah si kecil sedang bertumbuh secara normal melalui tool keren dari Crystal of the Sea ‘Stunting Checker‘ berikut ini.

Pantau tumbuh kembang anak Anda dengan Stunting Checker dari Crystal of the Sea

2. Gangguan Perkembangan Otak

Selain dampak jangka pendek seperti kekurangan asupan gizi, Anak GTM juga memiliki risiko tinggi dalam jangka panjang terkena gangguan perkembangan otak. Hal ini dapat berdampak pula pada aspek kognitif Anak.

3. Risiko Penyakit Tidak Menular

Terakhir adalah beragam penyakit tidak menular dapat meningkat seiring bertambahnya usia Anak, seperti hipertensi, obesitas, dan stroke.

Cara Mengatasi GTM pada Anak dengan Bijak

Cara Mengatasi GTM pada Anak dengan Bijak

Anda mungkin akan bertanya, jika anak GTM apa yang harus dilakukan dan bagaimana solusi tepat agar anak tidak lagi GTM?

Anda dapat melakukan tujuh cara di bawah ini untuk mengatasi anak GTM:

1. Jauhkan Anak dari Sumber Distraksi

Cara mengatasi anak GTM yang pertama yaitu menjauhkan akan dari sumber distraksi. Jjangan biarkan jam makan anak terganggu karena ada distraksi berupa gawai, barang elektronik, atau mainan.

Selain itu, Anda pun harus menerapkan cara ini untuk diri sendiri agar bisa ditiru sang anak, seperti tidak mengakses smartphone ketika makan.

2. Berikan Porsi Kecil

Anda bisa membuat strategi berupa porsi makanan kecil tetapi sering untuk anak. Kunci pentingnya: pastikan ada asupan gizi yang masuk ke dalam perutnya sekecil apa pun.

3. Perhatikan Menu Makanan

Menu makanan ini diperhatikan dari segi jumlah, jenis, tekstur (khususnya MPASI), dan bentuknya. Agar kebutuhan gizi anak tetap terpenuhi, konsultasikan saja masalah ini ke dokter.

Baca juga: 10 Resep MPASI 1 Tahun Anti GTM, Lezat, Bergizi dan Anak Suka

4. Buat Suasana Lebih Nyaman

Suasana nyaman bisa diciptakan dengan makan bersama keluarga di meja makan. Ini adalah salah satu cara mengatasi anak GTM yang cukup efektif.

Ketika melihat orang tuanya menikmati makanan, mereka pun terpengaruh dan ikut makan. Solusi ini berkaitan pula dengan poin pertama, yakni menjauhkan anak dari sumber distraksi.

5. Atur Jadwal Makan

Jadwal makan dan camilan berguna agar si kecil tidak GTM akibat kekenyangan. Contohnya, jadwal makan anak 5 kali sehari (3x makan utama, 2x camilan). Tetapkan pula durasi maksimal setiap anak makan, yaitu 30 menit.

6. Batasi Jumlah Camilan

Pembatasan jumlah camilan sangat efektif dalam mengatasi GTM akibat kekenyangan. Anda pun harus membiasakan solusi ini, terutama jika camilan favoritnya tergolong tidak bergizi.

7. Dorong Anak untuk Makan Sendiri

Cobalah menawarkan kembali makanan kepada anak ketika mereka GTM. Bila si kecil tetap tidak mau makan setelah 10-15 menit, akhiri proses makannya. Anak akan belajar mengenali rasa kenyang dan laparnya sendiri, kemudian mau makan ketika kembali merasa lapar.

Baca juga: 15 Resep MPASI 9 Bulan yang Praktis dan Bikin Anak Ketagihan

Apa yang Tidak Boleh Dilakukan Orang Tua saat Anak GTM?

Hal yang Dihindari Orang Tua saat Anak GTM

Saat menjalankan solusi di atas, Anda harus mengetahui bahwa ada larangan saat anak sedang GTM. Hindari melakukan langkah di bawah ini.

1. Memaksa Anak Makan

Jangan pernah memaksa anak untuk makan karena bisa membuatnya trauma. Apabila anak tidak menghabiskan makanannya dalam 30 menit, segera hentikan agar level gula darahnya tidak terpengaruh.

2. Membiasakan Makan Sambil Beraktivitas

Hindari membiarkan anak bermain atau mengajak anak jalan-jalan ketika jam makan. Biarkan mereka fokus pada makanannya sampai jam makan selesai.

3. Memberikan Makanan sebagai Hadiah

Jangan pernah memberikan rewards berupa makanan apabila si kecil berhasil melakukan sesuatu. Anak akan memiliki sugesti bahwa makanan itu hadiah, bukan kebutuhan yang wajib dipenuhi.

4. Memberikan Makanan atau Minuman Lain

Bagi anak kecil, camilan atau minuman lebih menarik daripada makanan utama. Jadi, hindari memberikan camilan atau minuman lainnya selain air putih selama jam makan.

Cara Mengatasi GTM Pada Anak dengan Food Powder Crystal of The Sea

Atasi GTM pada Anak dengan Food Powder White Anchovy

Solusi terbaik mengatasi GTM adalah membuat variasi menu makanan. Anda bisa memberikan food powder dari Crystal of the Sea sebagai tambahan menu MPASI si kecil. Ada tiga varian rasa food powder yang bisa membuat si kecil penasaran untuk menyantapnya, yaitu White Anchovy, Brown Anchovy, dan Shrimp.

Jangan khawatir, produk food powder kami telah mengandung berbagai gizi yang baik untuk anak, seperti Omega-3, DHA, dan kalsium. Anda tertarik mencobanya? Hubungi kami untuk bertanya lebih lanjut mengenai food powder Crystal of the Sea.

Apakah Anda sudah memahami apa itu GTM serta penyebabnya setelah membaca artikel ini? Jangan lupa untuk menerapkan solusinya agar anak tidak lagi menutup mulut saat makan.

Produk Crystal of the Sea

Sumber rujukan:

  • https://www.idai.or.id/artikel/klinik/asi/gerakan-tutup-mulut-gtm-pada-batita
  • https://www.sehatq.com/artikel/penyebab-anak-gtm-dan-tips-untuk-mengatasinya
  • https://kumparan.com/kumparanmom/istilah-mpasi-gtm-singkatan-dari-apa-1x9RQdTw9we/full
  • https://kumparan.com/kumparanmom/yang-boleh-dan-tak-perlu-dilakukan-agar-gerakan-tutup-mulut-gtm-anak-berhenti-1sxc6PMJwBe/full
  • https://www.haibunda.com/parenting/20201202131715-59-177278/penyebab-anak-2-tahun-gtm-simak-dampak-cara-atasinya-menurut-dokter-bun
  • https://www.suara.com/health/2023/01/26/212500/jangan-dibiarkan-dokter-gizi-ungkap-gerakan-tutup-mulut-bisa-sebabkan-stunting-pada-anak
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

FOLLOW US

Libur telah tiba dan Anda pasti memiliki rencana traveling yang ingin direalisasikan. Namun, liburan …

Keracunan makanan yang disebabkan oleh konsumsi makanan kadaluarsa merupakan masalah kesehatan yang sering terjadi. …

Perawatan kecantikan tidak hanya dilakukan dengan menggunakan produk untuk kulit dan rambut dan menerapkan …